Skip to main content

Warga Transgender Masih Sulit Akses Obat-obatan

Holly Conroy
Holly Conroy kesulitan untuk menemukan dokter umum yang menyarankan dia mengenai obat-obatan bagi transgender.

ABC News: Rosie King

IKLAN

Ketika Holly Conroy pertama kali mencoba mengubah dirinya dari laki-laki menjadi perempuan 11 tahun lalu, dia mengaku membicarakan rencana itu dengan keluarga dan teman-temannya.

"Mereka mengatakan saya tidak akan pernah berhasil sebagai seorang perempuan. Saya tidak akan pernah mendapat pekerjaan. Saya ingat sekali, ibuku mengatakan bahwa setiap kali akan berkunjung, saya harus menelepon lebih dahulu untuk berjaga-jaga jika kebetulan mereka sedang ada tamu," kata Conroy.

"Ada begitu banyak komentar negatif."

"Saya pikir satu-satunya cara adalah dengan menjalani hidup sebagaimana yang orang harapkan dari kehidupan saya."

Holly Conroy pun terus menjalani kehidupan sebagai David, bahkan sempat menikah, sampai dia mencapai titik terendah 18 bulan yang lalu.

Dia menderita depresi kronis dan kecanduan obat-obatan yang membuat kondisinya melemah.

Conroy tahu beralih jenis kelamin adalah jawabannya.

"Kita hidup hanya sekali, jadi mengapa kita tidak hidup sesuai dengan yang kita inginkan dan sesuai yang seharusnya menurut kita?"

Sulit akses pelayanan

Holly Conroy
Holly Conroy merayakan di akhir event olahraga Inklusi bagi Transgender.

ABC News: Rosie King

Meski demikian, kondisi yang membuat frustasi terus dihadapi Conroy. Dia mengalami kesulitan mendapatkan layanan medis di kota asalnya Wagga Wagga di New South Wales.

Holly Conroy
David Conroy semasa remaja sebelum bertransisi menjadi transgender.

Supplied

"Ketika saya ke dokter di Wagga, mereka mengangkat bahu dan membiarkan saja karena merasa tidak tahu harus berbuat apa," katanya.

"Mereka bertanya apa yang saya ingin mereka lakukan. Yang bisa saya pikirkan adalah saya mendatangi mereka untuk meminta pertolongan - bukan sebaliknya."

"Ini membuat saya frustrasi dan situasi ini perlu diubah."

Pengalaman Conroy bukan hal yang aneh, mengingat warga transgender di wilayah pedalaman Australia harus menempuh jarak ratusan kilometer untuk menemukan spesialis yang dapat membantu mereka.

Hal ini sering terjadi setelah mereka diabaikan oleh dokter yang jaraknya lebih dekat.

Dr Nick Hamilton di Canberra memiliki sekitar 100 pasien transgender, termasuk Conroy. Menurut dia, layanan di seluruh Australia sangat kekurangan terutama di wilayah-wilayah pedesaan.

"Kebanyakan yang menemui saya sebelumnya telah menemui dokter umum dan diberitahu bahwa ini bukan sesuatu yang mereka percayai atau merasa nyaman untuk membantu mereka."

"Tidak sedikit dari pasien itu yang sebelumnya telah mendatangi lebih dari empat dokter umum dan beberapa psikolog sebelum bertemu dengan saya."

Alasan mengapa dokter umum di pedesaan dan kawasan regional tidak melayani mereka, menurut Dr Hamilton, adalah karena mereka belum mendapatkan pelatihan yang diperlukan.

"Saya pikir sulit mengharapkan dokter umum di pedesaan untuk mengetahui segala sesuatu tentang semua hal. Obat berbasis gender masih merupakan area yang minim pelayanannya," katanya.

"Juga bukan sesuatu yang menjadi bagian dari pengalaman dan eksposur dokter-dokter sebelumnya."

"Mereka hanya tidak tahu harus berbuat apa dan tidak merasa yakin melakukannya."

Harus perbaharui keterampilan

Bastian Seidel, ketua Royal Australian College of General Practitioner, prihatin dengan kesenjangan pengetahuan kalangan dokter di pedesaan dan regional berkaitan dengan obat untuk warga transgender - terutama karena meningkatnya permintaan untuk itu.

"Kami khawatir karena kami ingin semua pasien merasa nyaman saat menemui dokter umum meraka," kata Seidel yang berbasis di Tasmania.

"Diskriminasi tidak bisa diterima di abad 21."

Menurutnya dokter yang tidak merasa yakin mengelola obat bagi pasien transgender perlu memanfaatkan beragam sumberdaya yang tersedia bagi mereka.

"Obat transgender harus mainstream," katanya.

"Pasien transgender tidak ingin dioutsourcing ke spesialis yang mungkin bahkan tidak tinggal di tempat yang sama dengan tempat tinggal mereka."

Holly Conroy
Holly Conroy bekerja di Tumut.

ABC News: Rosie King

"Sumber di internet tentu saja merupakan sumber yang paling mudah diakses dan bisa diakses oleh praktisi kesehatan manapun, terlepas dari lokasinya."

Sejak  berhasil menemukan bantuan yang dia butuhkan, kehidupan Holy Conroy berubah menjadi lebih baik.

"Kehidupan Holly luar biasa menakjubkan. Saya menganggap diri saya sangat beruntung dan memiliki hak istimewa untuk bisa menjalani hidup yang saya jalani sekarang," kata dia mengenai dirinya saat ini.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.