Skip to main content

Florist Asal Brisbane Akan Wakili Australia Di Piala Dunia Merangkai Bunga

Bart Hassam
Florist Brisbane, Bart Hassam sedang mempersiapkan untuk bersaing di Olimpiade desain bunga.

ABC Radio Brisbane: Hailey Renault

Ini adalah Piala Dunia yang mungkin belum pernah Anda dengar, tetapi bagi segelintir orang yang dipilih untuk ikut berkompetisi, itu adalah impian yang menjadi kenyataan.

"Olimpiade" Merangkai Bunga - Piala Dunia FTD - hanya berlangsung setiap empat tahun sekali dan persaingannya sangat sengit.

Bagi perwakilan Australia, Bart Hassam, ini adalah kesempatannya yang kedua mengikuti ajang ini untuk bisa menjadi yang paling unggul dibidangnya.

Perangkai bunga atau florist asal Brisbane, Queensland ini meraih ketenaran pada tahun 2011 setelah ia memenangkan Piala Asia yang diidam-idamkan, tetapi ia kehilangan kesempatan untuk mewakili negaranya di Piala Dunia FTD tahun 2015 di Berlin, Jerman.

Dia mengatakan kepada ABC kalau dirinya bertekad untuk memanfaatkan kesempatannya untuk bersaing di Philadelphia, Amerika Serikat pada Maret tahun 2019.

"Jika Anda bisa meraih sukses di Piala Dunia ini makan hal itu akan mampu menentukan reputasi internasional Anda di bidang ini," katanya.

"Meskipun saya suka menjadi penjual bunga komersial, sisi desain dari hal-hal itulah yang ingin saya lakukan lebih banyak."

Tangan terikat buket
Bart menggunakan kawat ayam untuk memberikan buket ini bentuk yang unik.

Foto: Alan Cao

Bart Hassam dan rekan-rekan pesaingnya yang dipilih dari 25 negara pada bulan-bulan mendatang akan sibuk mempersiapkan diri untuk menghadapi serangkaian tantangan yang ketat.

"Pada akhirnya event itu akan terlihat seperti MasterChef," dia tertawa.

Para pendukung akan mengibarkan bendera dan menyanyikan lagu-lagu saat mereka menyaksikan para perancang membuat rancangan yang rumit dengan bahan yang dibawa dari rumah dan elemen kejutan yang diungkapkan oleh para juri.

Bart Hassam tidak asing dengan bekerja di bawah tekanan dan menaklukan batas-batas kreatif dalam mendesain rangkaian bunga.

Ketika dia tidak sedang membungkus karangan bunga di belakang meja toko bunganya di Brisbane, dia akan berkeliling dunia untuk mengajar sesama desainer cara mengeksplorasi cara-cara baru untuk bekerja dengan bunga dan dedaunan.

Gaya desain unik tidak terlalu disukai

Ini adalah bidang industri yang mengangkangi garis antara floristry komersial dan seni rupa.

Dia membuat kisi, lengkungan dan struktur arsitektur lainnya dari dedaunan yang segar dan kering sebelum menutupinya dengan bauran bunga hidup berwarna-warni.

Gapura bunga
Sebuah gerbang kawat yang dihiasi dengan bambu kering dan bunga musim semi.

Foto: Alan Cao

Meskipun menaklukan keterbatasan dalam merangkai bunga untuk membuat karyanya, Bart Hassam sangat ketat dalam mempertahankan apa yang disebutnya sebagai "moral akuatik".

"Saya tidak dapat menggunakan bunga dari air yang tampak mati dan terlihat seperti layu," katanya.

"Anda mungkin juga memotong bunga dan membuangnya begitu saja dan selesai dengan itu.

Hassam mengatakan sebagian besar desainnya yang lebih rumit dipasarkan di restoran dan hotel kelas atas, tetapi apresiasi Bart lebih luas untuk seni dalam rangkaian bunganya agak sulit untuk dipasarkan di Australia.

"Banyak pekerjaan struktural saya berasal dari pendidikan yang saya miliki di Jepang," katanya.

"Di Jepang Berikut ada Pendidikan desain bunga yang jauh lebih besar.

"Mereka menganggap keterampilan tersebut sebagai komoditas sedangkan di Australia [floristry] adalah semata hanya tentang berapa keuntungan komersil yang bisa anda dapatkan."

Bart Hassam di tokonya
Bart mengatakan neneknya yang fashion-forward mendorongnya untuk menjadi penjual bunga.

ABC Radio Brisbane: Hailey Renault

Karier dimulai di Bundaberg

Bart Hassam berusia 13 tahun ketika dia mulai membuat buket pengantin pertamanya.

"[Itu] berbentuk tetesan air mata dan itu semacam gaya taman negara Inggris - mawar kuning, freesia putih, anggrek putih, penobatan putih dan ivy," katanya.

"Untuk membuat buket Anda mengambil semua batang dari bunga dan membuat batang buatan dengan kawat.

"Secara arsitektur sangat menarik. Saya akan menjadi arsitek jika saya bukan seorang penjual bunga."

Dia menyempurnakan keterampilannya merangkai bunga untuk pertunjukan di pedesaan dan mendekorasi altar gereja keluarganya.

Di sekolah menengah dia mendesain karangan bunga hingga selusin pernikahan dalam setahun.

Desain bunga China
Desain yang semarak ini dibuat saat perjalanan ke China baru-baru ini.

Foto: Alan Cao

Hassam mengatakan bahwa inspirasi terbesarnya adalah neneknya yang berpikiran maju, yang memiliki taman yang luar biasa penuh warna dan sangat senang mendorong kemampuannya.

"Dia bukan tipe orang yang pemalu dan dia orang yang bertanggung jawab mengapa saya memandang dunia seperti yang saya lakukan," katanya.

"Dia memiliki bagian rumah kaca dengan pakis menggantung, tanaman succulents yang aneh dan anggrek serta taman pagar itu semua adalah bunga-bunga yang memiliki wangi semerbak yang tidak anda jumpai belakangan ini karena orang tidak punya waktu untuk berkebun.

"Saya mengerti sekarang bahwa itu adalah pendidikan yang hebat dalam cara menanam tanaman bunga, jenis area untuk menanamnya, kapan waktu berbunga di sepanjang tahun, nama umum dan nama botani.

"Pendidikan semacam itu langka."

Bart Hassam mengatakan dia ingin melihat industri floristry Australia lebih menekankan pada pengetahuan tentang hortikultura daripada bagaimana cara memadukan tanaman dan bunga.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.