Skip to main content

Mengapa Sebagian Pasien Lebih Memilih Pengobatan Alternatif

pasien kanker usus Ben Bravery
Pengalaman Ben Bravery telah membuka matanya mengenai hal-hal yang dapat dan tidak dapat ditawarkan oleh obat.

Supplied: Ben Bravery

Terkadang saya khawatir para profesional di bidang kesehatan sedang bertarung dalam pertempuran yang tidak dapat mereka menangkan.

Dimana orang yang sangat sakit, dan terkadang sekarat, memilih untuk mengabaikan bukti dan keahlian medis dan menjauh dari perawatan yang bisa menyelamatkan nyawa mereka. Sebagai gantinya mereka memilih terapi alternatif yang mungkin memenuhi kebutuhan emosional mereka, namun hanya didukung oleh sedikit anekdot dan pengalaman pribadi.

Mereka melakukan ini karena mereka takut dan merasa benar-benar sendirian, namun dokter mereka sering tidak menyadari hal ini. Saya tahu hal ini karena saya pernah terbaring di rumah sakit sendiri.

Saya menganggap diri saya sebagai seseorang yang berpegang teguh pada ilmu pengetahuan. Saya dilatih sebagai ilmuwan, telah bekerja sebagai komunikator sains dan sekarang belajar untuk menjadi seorang dokter.

Leslie and Desiree Lobo 
Bagaimana sejumlah pasangan mengambil keputusan hidup dan mati terkait pengobatan yang harus mereka hadapi. Simak kisah mereka dalam edisi terakhir program Science Friction.

Amanda Smith, ABC RN

Tapi pada usia 28, saya didiagnosis menderita kanker usus besar dan mengatakan bahwa saya memerlukan perawatan agresif.

Ketika ini terjadi, saya mendapati diri saya tertarik pada perawatan yang hanya memiliki sedikit bukti - dalam upaya untuk mengendalikan tubuh saya dan melakukan sesuatu yang dapat membantu saya mengalahkan penyakit ini.

Saya berada di ambang untuk mengatakan ‘tidak’ pada pengobatan konvensional. Saya mempertimbangkan untuk meninggalkan obat yang dalam kepala saya, saya tahu akan dapat menyelamatkan saya, tapi di dalam hati saya, obat itu membuat saya ketakutan.

Memohon waktu

Di sebuah ruangan kecil yang penuh sesak di sebuah rumah sakit yang sibuk, saya memohon kepada dokter-dokter saya: "Tidak bisakah Anda mengambil usus besar, atau rektum dan menyisakan kandung kemih dan organ reproduksi saya saja?"

Saya membuat permohonan ini karena saya ketakutan. Saya menghadapi kemoterapi, radiasi, dan operasi besar – yang mungkin saja saya tidak akan mampu bertahan. Kalaupun saya mampu bertahan,  tindakan medis ini berpotensi meninggalkan saya menderita disfungsi ereksi dan dua kantong yang secara permanen menggantung ditubuh saya untuk mengumpulkan air kencing dan kotoran saya.

Rasa takut ini membuat saya terdorong untuk mengeksplorasi terapi dan perawatan lain - meditasi, akupunktur, penyembuhan dan jus yang energik.

pasien kanker
Ahli penyakit kanker, Dr Ranjana Srivastava, mengatakan kehidupan setelah didiagnosis kanker lebih dari sekedar menjadi seorang pahlawan ata seorang korban.

ABC

Ini memberi saya rasa kekuasaan atas tubuh saya, seolah-olah saya dapat memberi efek pada hasil pengobatan kanker saya, dan pengobatan itu tidak hanya tergantung pada keahlian tangan orang lain saja.

Dokter saya tidak setuju. Pada pertemuan kami,  mereka memperingatkan saya, dengan tegas, bahwa mereka tidak melihat orang-orang yang mencoba metode alternatif "sampai mereka lumpuh karena kesakitan dan sudah terlambat untuk menyelamatkan mereka".

Pendapat mereka adalah: Anda menderita kanker, kami memiliki perawatan yang bisa menyembuhkan penyakit ini.

Tapi saya perlu merasa seperti saya berkontribusi. Saya ingin berperan aktif dalam perawatan saya. Selain apa lagi yang akan kulakukan? Saya sudah membuat janji berjumpa dokter sekali seminggu. Bagaimana lagi saya mengisi waktu saya?

Adalah masuk akal untuk melakukan segalanya dengan kekuatan saya untuk membantu hasil pengobatan, yaitu untuk tetap hidup.

Gambaran yang lebih luas

Sulit untuk mengetahui berapa banyak orang yang menolak pengobatan kanker konvensional dan lebih memilih pengobatan alternatif. Begitu orang-orang ini memilih keluar dari sistem medis, sangat sulit untuk diukur. Studi juga cenderung mengelompokkan terapi komplementer dan alternatif bersama - meskipun mereka mewakili sikap yang sangat berbeda terhadap pengobatan arus utama.

Terapi komplementer umumnya dilakukan bersamaan dengan pengobatan utama. Sebaliknya, terapi alternatif mengejar penggantian total dari perawatan pada umumnya.

Banyak orang percaya terapi-terapi ini tidak berbahaya, tapi itu tidak selalu terjadi. Obat-obatan dan suplemen komplementer dan alternatif tidak diatur dengan cara yang sama seperti obat-obatan konvensional, dan sangat sedikit pengobatan itu yang telah menjadi sasaran analisis ilmiah yang ketat. Selain itu, obat-obatan ini juga dapat berinteraksi dengan obat-obatan konvensional, yang merupakan masalah penting bagi orang-orang yang menjalani perawatan kanker.

Mereka yang menjual dan mempromosikan pengobatan alternatif jarang membahas risikonya, terutama risiko terbesar dari semua - kehilangan peluang kecil untuk mengobati kanker dengan pengobatan terbaik, biasanya kemoterapi, radiasi atau operasi agresif.

Mereka memberi saya harapan

Pada akhirnya, saya mengikuti rencana pengobatan dokter saya. Tapi saya melakukan hal-hal lain - bermeditasi, minum cuka sari apel, dan mengonsumsi makanan vegan. Saya juga melirik media penyembuhan komplementer. Pengobatan yang lebih lembut ini tampak sangat membantu menjauhkan saya dari rasa sakit dan nyeri akibat kemo dan operasi. Mereka memberi saya harapan.

Perawatan medis saya membantu saya untuk bertahan hidup dari kanker usus dan saya sekarang setengah jalan untuk meraih gelar dokter. Tapi saya tidak akan pernah lupa bagaimana rasanya telanjang di bawah gaun rumah sakit, terbaring di sebuah troli dan merasa rentan di sebuah ruang operasi besar.

Pengalaman saya telah membuka mata saya terhadap hal-hal yang tidak dapat ditawarkan oleh obat - tapi itu mungkin bermanfaat.

Pengalaman ini membuat saya menyadari bahwa meskipun beberapa perawatan mungkin tidak membantu orang secara medis, mereka akan membantu semangat, rasa tujuan dan rasa kontrol mereka.

Ketika saya membuat keputusan tentang pengobatan kanker saya, Anda bisa menyajikan sejumlah makalah kepada saya dan itu tidak akan berarti apa-apa. Yang saya inginkan adalah seseorang memegangi tangan saya dan berkata:

Sebagai dokter magang, saya telah menemukan salah satu pelajaran terpenting yang kita pelajari sebagai dokter yakni bahwa orang perlu didukung secara emosional dalam melalui keputusan medis yang besar. Dukungan selama proses pengambilan keputusan, saat ketakutan dan kecemasan meningkat, itu sangat mendasar.

Kita semua perlu ingat bahwa seseorang dengan kanker, atau kondisi kesehatan lainnya dalam hal ini, jauh melampaui penyakit mereka. Jauh melampaui obatnya. Mereka adalah manusia yang kompleks, berjuang dengan situasi yang sangat sulit dan harus membuat keputusan sulit.

Kecuali para dokter ingat bahwa mereka harus seorang pasien secara keseluruhan dalam perjalanan [mengobati penyakitnya], dan berusaha mendampingin proses pengobatan mereka, maka orang-orang ini kadang tidak akan berada di sana.

Mereka akan memilih jalur mereka sendiri, jalur alternatif, dan Anda mungkin tidak akan melihat mereka lagi sampai kondisinya sudah terlambat untuk ditangani.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.