Skip to main content

Uber Australia Tertekan dengan Kehadiran Taxify dan OLA

Seorang pria mengendarai mobil.
Kostas Karras mengatakan ia melihat masa depan dengan bekerja sebagai pengemudi untuk berbagi-tumpangan dengan kehadiran pemain baru di Sydney.

ABC News: Nick Sas

Kostas Karras hampir berhenti dari pekerjaannya sebagai sopir Uber pada bulan Desember.

Setelah enam bulan bekerja 60 jam seminggu, hasilnya tidak terlalu terasa.

"Setelah semua pengeluaran, saya menghasilkan $15 atau $16 per jam," katanya.

Itu adalah keputusan sulit bagi mantan karyawan perusahaan logistik itu.

Ia menyukai pekerjaan itu, bertemu dengan orang baru dan bekerja dengan jam kerja yang fleksibel, tetapi uangnya - dan kurangnya jaminan pekerjaan dan tunjangan seperti upah saat sakit - menyebabkan ia berhenti.

Seperti banyak orang di Australia yang bekerja dalam ekonomi jangka pendek (gig economy), ia menemukan bahwa tujuan tidak membenarkan cara.

Logo Uber di kaca mobil.
Logo Uber di kaca mobil.

ABC News: Jerry Rickard

Tetapi pada bulan Desember lalu ia melihat perubahan - dalam bentuk kompetisi.

Kini ada tiga

Perusahaan berbagi-tumpangan yang bermarkas di Estonia, Taxify, diluncurkan di Sydney pada bulan Desember, diikuti oleh perusahaan India OLA, yang dimulai pada bulan Maret.

Taxify, sekarang juga di Melbourne, memasarkan diri sebagai "pembunuh Uber" pada peluncuran bulan Desember, menawarkan setengah harga dalam upaya untuk menarik pelanggan menjauh dari saingannya yang berbasis di San Francisco.

OLA, juga hadir di Perth dan Melbourne, berada di tengah-tengah taktik serupa.

Keduanya menggunakan aplikasi ponsel pintar dan beroperasi dengan cara yang sangat mirip dengan Uber, yang menggambarkan driver sebagai "mitra" dan bukan karyawan.

Namun satu hal yang menonjol bagi Karras adalah tingkat komisi yang disediakan oleh pemain baru.

OLA mengambil 7,5 persen komisi "perkenalan" dari setiap perjalanan, yang akan meningkat menjadi 15 persen pada tanggal yang belum diumumkan, sementara Taxify mengambil 15 persen.

Kostas dengan mobilnya di Sydney
Kostas Karras, yang tinggal sekitar 90 menit berkendara dari pusat kota Sydney mengatakan perlu "menghabiskan banyak jam" sebagai sopir aplikasi berbagi-tumpangan.

ABC News: Nick Sas

Uber, yang lain dari industri taksi telah beroperasi di lingkungan yang hampir bebas pesaing di Sydney selama lebih dari lima tahun, mengambil 25 persen menjadi 27,5 persen, tergantung pada pengaturan GST pengemudi.

"Saya mengemudi untuk ketiga platform," kata Karras.

"Ini memungkinkan saya untuk melanjutkan pekerjaan.

"Tapi saya mengemudi mungkin 80 persen untuk OLA sekarang karena harganya sangat bagus, dan saya akan mengatakan upah per jam saya sekarang adalah $22 hingga $23."

Harganya benar

Munculnya ekonomi berbagi-tumpangan telah fenomenal.

Uber hari ini mengklaim memiliki 20.000 "mitra pengemudi aktif" dan 1,3 juta pengendara reguler di Sydney saja.

OLA menolak untuk mengungkapkan berapa banyak sopir berbasis di Sydney yang terdaftar di platformnya, hanya mengumumkan angka nasional sebesar 15.000.

Taxify menolak untuk merilis statistik sopir.

Salah satu pengemudi pada ketiga platform yang berbicara kepada ABC atas dasar anonimitas mengatakan tidak mungkin untuk menjadi sopir berbagi-tumpangan tanpa Uber.

"Mereka memiliki dominasi pasar dan Anda tidak bisa mendapatkan cukup panggilan saat ini tanpa itu."

Akan menarik untuk melihat apa yang terjadi pada yang lain (OLA dan Taxify) ketika periode bulan madu selesai.

"Tapi semua orang tahu Uber, ini sangat populer - jadi mereka bisa pergi dengan melakukan apa yang mereka sukai."

Australia Institute's Centre for Future Work yang didukung serikat pekerja pada bulan Maret menghitung bahwa pendapatan rata-rata pengemudi layanan ridesharing yang bekerja di enam kota Australia kurang dari $15 per jam.

Selama lima tahun Uber berjalan sendiri, sampai Taxify dan OLA masuk Australia.
Selama lima tahun Uber berjalan sendiri, sampai Taxify dan OLA masuk Australia.

The Business

Uber menolak untuk menjawab pertanyaan spesifik tentang upah rata-rata untuk salah satu "mitra sopir" atau perkenalan pesaing baru, tetapi mengatakan menyambut persaingan karena "membuat kami tetap fokus pada memberikan pengalaman produk dan pelanggan terbaik".

Country Manager Taxify Sam Raciti mengatakan kompetisi adalah "sehat dan dibutuhkan". Ia mengatakan para pengemudinya dipersilakan untuk berkendara melintasi berbagai platform.

"Kami memotivasi pengemudi untuk tetap bersama kami dengan menciptakan peluang penghasilan terbaik - menawarkan komisi terendah serta insentif bonus," katanya.

Direktur pemasaran OLA Natasha Daly mengatakan, di masa lalu, baik pelanggan maupun pengemudi memiliki pilihan terbatas.

"Kami percaya bahwa pasar terbuka membuka potensi untuk berinovasi dalam rangka memenuhi kebutuhan pelanggan," katanya.

Tapi bagi Karras, semuanya berakhir pada satu hal: menafkahi keluarganya.

"Jika berpikir kalau Anda melakukannya penuh waktu, dan Anda ingin penghidupan yang baik, Anda perlu melakukan ketiga hal itu," katanya.

"Sekarang saya mencari uang lebih banyak untuk keluarga saya, dan saya lebih senang bekerja, itu yang penting."