Skip to main content

Tentara Israel Tembak Mati Puluhan Orang Palestina di Gaza

Demonstran Palestina berlari melindungi diri membawa bendera dengan udara berasap.
Demonstran Palestina berlari melindungi diri dari tembakan dan gas air mata yang dilancarkan Israel dalam protes menentang pemindahan Kedutaan As ke Yerusalem, di selatan Jalur Gaza, 14 Mei 2018.

Reuters: Ibraheem Abu Mustafa

Pasukan Israel menembak mati puluhan orang Palestina di perbatasan Gaza ketika Amerika Serikat membuka kedutaannya ke Israel di Yerusalem, sebuah langkah yang telah memicu kemarahan Palestina dan memicu kritik luas karena merusak upaya perdamaian.

Ini adalah hari paling berdarah bagi Palestina sejak konflik Gaza pada 2014.

Pejabat Departemen Kesehatan Palestina mengatakan sedikitnya 58 orang tewas dan lebih dari 2.700 orang terluka baik oleh tembakan langsung, gas air mata atau cara lain selama protes di perbatasan.

Pertumpahan darah itu memicu seruan untuk menahan diri dari beberapa negara termasuk Perancis dan Inggris, dan kritik yang lebih kuat dari yang lain, seperti Turki yang menyebutnya sebagai "pembantaian" dan menarik duta besarnya dari AS dan Israel.

Militer Israel mengatakan pihaknya merespons aksi kekerasan dari para pengunjuk rasa untuk membela perbatasan Israel.

Berbeda dengan suasana di Gaza, pejabat dan tamu Israel menghadiri perayaan di Yerusalem untuk membuka kedutaan AS yang dipindahkan dari Tel Aviv.
Langkah ini untuk memenuhi janji Presiden AS Donald Trump, yang pada bulan Desember mengakui kota suci itu sebagai ibu kota Israel.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di podium.
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Duta Besar Amerika Serikat untuk Israel David Friedman pada perayaan pembukan kedutaan baru AS di Yerusalem, Senin, 14 Mei 2018.

AP: Sebastian Scheiner

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berterima kasih kepada Trump karena "memiliki keberanian untuk memenuhi janji-janjinya".

"Sungguh hari yang luar biasa bagi Israel," kata Netanyahu dalam sebuah pidato.

"Kami berada di Yerusalem dan kami di sini untuk tinggal."

Trump, dalam pesan yang direkam, mengatakan ia tetap berkomitmen untuk perdamaian antara Israel dan Palestina.

Ia diwakili oleh putrinya Ivanka dan menantu laki-lakinya Jared Kushner yang menjadi utusan AS ke Timur Tengah.

Dua pria menolong orang tua Palestina yang terjatuh karena ditembak.
Orang tua Palestina jatuh ke tanah setelah ditembak oleh pasukan Israel dalam protes berdarah di dekat perbatasan dengan Israel, timur Khan Younis, Jalur Gaza, Senin, 14 Mei 2018.

AP: Adel Hana

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan, AS telah membuka "pos pemukiman Amerika di Jerusalem Timur".

Dia menyebut kematian di Gaza sebagai pembantaian dan mengumumkan pemogokan umum pada hari Selasa.

Keputusan untuk memindahkan kedutaan AS telah ditentang oleh banyak pihak di komunitas internasional yang khawatir pengakuan Yerusalem sebagai ibukota Israel membahayakan masa depan perdamaian dua negara.

Bentrokan itu terjadi pada peringatan 70 tahun pendirian Israel, dengan pengeras suara di masjid-masjid Gaza mendesak warga Palestina untuk bergabung dengan "barisan untuk merebut".

Seorang pria di tanah dengan ban terbakar di sekitarnya.
Demonstran Palestina membakar ban dalam protes di Jalur Gaza dekat perbatasan Israel, Senin 14 Mei 2018.

AP: Khalil Hamra

"Hari ini adalah hari besar ketika kami akan melewati pagar dan memberi tahu Israel dan dunia kalau kami tidak terima diduduki selamanya," kata guru sains di Gaza, Ali, yang menolak memberikan nama belakangnya.

52 korban tewas pada protes termasuk enam orang di bawah 18 tahun, termasuk seorang gadis.

Kepala urusan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Zeid Raad al-Hussein menyerukan agar mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu diusut.

Militer Israel mengatakan kelompok teroris Hamas, yang menguasai Gaza, menggunakan warga sipil sebagai tameng untuk melanggar pagar.

Irael mengatakan pihaknya menewaskan tiga orang yang mencoba menanam alat peledak di dekat pagar perbatasan dan meluncurkan serangan udara ke Hamas setelah pasukannya diserang.

AS menyambut pemindahan kedutaan yang telah lama ditunggu

Penembakan di Gaza menimbulkan kecaman internasional, tetapi AS menggemakan pernyataan Israel yang menuduh gerakan Hamas yang berkuasa di Gaza memicu kekerasan.

Jason Greenblatt, utusan Trump untuk perdamaian Timur Tengah mengatakan di Twitter bahwa "mengambil langkah yang lama tertunda untuk memindahkan kedutaan kami bukanlah meninggalkan komitmen kuat kami untuk memfasilitasi kesepakatan perdamaian yang langgeng. Sebaliknya, ini adalah kondisi yang diperlukan untuk itu. "

Tetapi Perdana Menteri Palestina Rami Hamdallah mengatakan pengakuan Trump atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel pada bulan Desember dan relokasi kedutaan adalah "pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional".

Palestina, yang ingin negara masa depan mereka sendiri dengan ibukotanya di Yerusalem Timur, telah marah oleh pergeseran Trump dari preferensi pemerintah sebelumnya untuk menjaga kedutaan AS di Tel Aviv sambil menunggu kemajuan dalam upaya perdamaian.

Pembicaraan itu telah dibekukan sejak 2014.

Demonstran Palestina membopong seorang korban luka
Demonstran Palestina membopong seorang korban luka yang ditembak di dekat perbatasan dengan Israel, timur Khan Younis, Jalur Gaza, Senin 14 Mei 2018. 

AP: Adel Hana

Kekuatan internasional lainnya telah khawatir langkah AS akan mengobarkan kemarahan Palestina di Tepi Barat yang diduduki, yang dicaplok Israel bersama dengan Yerusalem Timur dalam perang Timur Tengah 1967.

Pemimpin Oposisi Israel Isaac Herzog mengatakan dia secara gigih mendukung solusi dua negara, yaitu pembentukan negara Palestina bersebelahan dengan Israel.

"Sebuah negara demiliterisasi di mana kita menikmati perdamaian dan keamanan penuh - dan keamanan adalah suatu keharusan," katanya.

"Kepentingan keamanan kami harus dipenuhi di bawah kesepakatan seperti itu.

"Saat ini tampaknya jauh, tetapi saya pikir sistem politik Palestina, yang sekarang sedang bangkrut, harus mengambil tindakannya dan bergerak maju."

Orang Israel melambaikan bendera di luar Gerbang Damaskus, Kota Tua Yerusalem.
Orang Israel melambaikan bendera di luar Gerbang Damaskus, Kota Tua Yerusalem, Minggu 13 Mei 2018. Israel merayakan 51 tahun pendudukan Yerusalem timur pada perang Timur Tengah tahun 1967.

AP: Ariel Schalit

"Protes 'berbaris pulang' dijadwalkan akan mencapai puncaknya pada hari Selasa, tanggal Palestina berduka cita sebagai "Nakba" atau "Malapetaka" ketika, pada tahun 1948, ratusan ribu dari mereka diusir dari rumah mereka atau melarikan diri dari pertempuran seputar kelahiran Israel.

"Memilih hari tragis dalam sejarah Palestina [untuk membuka kedutaan Yerusalem] menunjukkan ketidaksukaan yang besar dan tidak menghormati prinsip-prinsip inti dari proses perdamaian," tulis Hamdallah.

Banyak besar negara mengatakan status Yerusalem - kota suci bagi orang Yahudi, Muslim dan Kristen - harus ditentukan dalam penyelesaian perdamaian terakhir dan memindahkan kedutaan AS sekarang akan merugikan kesepakatan semacam itu.

ABC/Reuters