Skip to main content

Persidangan Kardinal George Pell Kembali Dibuka untuk Umum

George Pell arrives at the Melbourne Magistrates' Court for the first day of a committal hearing
Pemeriksaan Kardinal Pell di persidangan pendahuluan (committal hearing) dilakukan tertutup selama para pelapor menyampaikan kesaksian mereka.

ABC News: Danielle Bonica

Pemeriksaan kasus tokoh Katolik paling senior di Australia, Kardinal George Pell (76 tahun), dalam persidangan pendahuluan (committal hearing) dibuka kembali untuk umum setelah para pelapor menyampaikan bukti-bukti mereka.

Seorang petugas keamanan menjaga pintu masuk ke Ruang Persidangan 22 di Pengadilan Magistrat Melbourne selama 10 hari terakhir. Petugas itu memastikan tidak ada seorang pun kecuali Kardinal Pell, pendampingnya, tim hukum, jaksa dan hakim yang bisa masuk ke dalam.

Selama lima hari persidangan, sejumlah pelapor memberikan bukti melalui sambungan video sebelum diperiksa silang oleh pengacara Kardinal Pell, Robert Richter QC.

Proses ini merupakan praktik standar yang diberlakukan bagi pelapor dalam kasus yang tuduhan pelanggaran seksual. Para pelapor menyampaikan bukti-bukti dari lokasi terpisah ke pengadilan yang tertutup bagi media dan publik.

Sidang pedahuluan tersebut diperkirakan masih berlanjut selama dua minggu ke depan dalam sidang terbuka dan Kardinal Pell akan melawan segala tuduhan pelanggaran seksual di masa lalu.

Tuntutan-tuntutan tersebut belum dibuka ke media dan belum ada perincian lain dari kasus ini yang dapat diberitakan karena pertimbangan hukum.

Diperkirakan sekitar 50 saksi memberikan keterangan ketika persidangan pendahuluan ini berakhir dan Hakim Belinda Wallington memutuskan apakah terdapat cukup bukti untuk selanjutnya mengadili Kardinal Pell.

Jika hakim memutuskan untuk melanjutkan kasus ini ke pengadilan, maka Kardinal Pell akan diharuskan untuk menyatakan diri bersalah atau tidak bersalah terhadap tuntutan.

Pengacaranya, Robert Richter sebelumnya mengatakan bahwa Kardinal Pell tidak akan mengaku bersalah atas segala tuntutan tersebut.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.